Day Trader atau Day Trading

Day Trader atau Day Trading, adalah bentuk spekulasi di surat berharga di mana pedagang membeli dan menjual instrumen keuangan dalam yang sama hari perdagangan, sehingga semua posisi ditutup sebelum menutup pasar untuk hari perdagangan untuk menghindari risiko yang tidak terkendali dan kesenjangan harga negatif antara satu hari tutup dan harga hari berikutnya di pembukaan.

Day Trader atau Day Trading

Pedagang yang berdagang dalam Day Trader ini umumnya diklasifikasikan sebagai spekulan. Perdagangan harian kontras dengan perdagangan jangka panjang yang mendasari strategi beli dan tahan dan investasi nilai. Lebih mudah menggunakanperangkat lunak perdagangan hari.

Profitabilitas dan risiko penggunaan day Trading

Karena sifat leverage keuangan dan pengembalian cepat yang dimungkinkan, hasil perdagangan harian dapat berkisar dari sangat menguntungkan hingga sangat tidak menguntungkan pedagang profil berisiko tinggi dapat menghasilkan persentase pengembalian yang besar atau persentase kerugian yang besar.

Perdagangan harian berisiko, dan Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah membuat peringatan berikut kepada pedagang harian:

  • Bersiaplah untuk menderita kerugian finansial yang parah
  • Pedagang harian tidak “berinvestasi”
  • Perdagangan harian adalah pekerjaan penuh waktu yang sangat menegangkan dan mahal
  • Pedagang harian sangat bergantung pada pinjaman uang atau membeli saham dengan margin
  • Jangan percaya klaim untung mudah
  • Perhatikan “tips menarik” dan “saran ahli” dari buletin dan situs web yang melayani pedagang harian
  • Ingatlah bahwa seminar, kelas, dan buku “pendidikan” tentang perdagangan hari mungkin tidak objektif
  • Periksa perusahaan perdagangan hari dengan regulator sekuritas negara Anda

Teknik-Teknik Day Trading

1.  Perdagangan algoritma

Diperkirakan lebih dari 75% perdagangan saham di Amerika Serikat dihasilkan oleh perdagangan algoritmik atau perdagangan frekuensi tinggi . Peningkatan penggunaan algoritma dan teknik kuantitatif telah menyebabkan lebih banyak persaingan dan keuntungan yang lebih kecil.

Baca Juga :  Pengertian Trading Forex Menurut Islam

Perdagangan algoritma digunakan oleh bank dan dana lindung nilai serta pedagang eceran. Pedagang eceran dapat membeli sistem perdagangan otomatis yang tersedia secara komersial atau mengembangkan perangkat lunak perdagangan otomatis mereka sendiri.

2.  Perdagangan aksi harga

Perdagangan aksi harga bergantung pada analisis teknis tetapi tidak bergantung pada indikator konvensional. Pedagang ini mengandalkan kombinasi pergerakan harga, pola grafik, volume, dan data pasar mentah lainnya untuk mengukur apakah mereka harus melakukan perdagangan atau tidak.

Ini dipandang sebagai pendekatan “minimalis” untuk berdagang tetapi sama sekali tidak lebih mudah daripada metodologi perdagangan lainnya. Ini membutuhkan latar belakang yang kuat dalam memahami bagaimana pasar bekerja dan prinsip-prinsip inti dalam pasar. Namun, manfaat metodologi ini adalah efektif di hampir semua pasar (saham, valuta asing, berjangka, emas, minyak, dll.).

3.  Perdagangan berita

Strategi dasar trading news adalah membeli saham yang baru saja mengumumkan good news, atau short sell pada bad news. Peristiwa semacam itu memberikan volatilitas yang sangat besar dalam saham dan karenanya merupakan peluang terbesar untuk keuntungan cepat (atau kerugian).

Menentukan apakah berita itu “baik” atau “buruk” harus ditentukan oleh aksi harga saham, karena reaksi pasar mungkin tidak sesuai dengan nada berita itu sendiri. Ini karena rumor atau perkiraan acara (seperti yang dikeluarkan oleh analis pasar dan industri) akan telah beredar sebelum rilis resmi, menyebabkan harga bergerak mengantisipasi.

Pergerakan harga yang disebabkan oleh berita resmi akan ditentukan oleh seberapa bagus berita tersebut relatif terhadap ekspektasi pasar, bukan seberapa bagus secara absolut. Terima Kasih Telah membaca Artikel bertema Keuangan mengenai Day Trader atau Day Trading, semoga bermanfaat bagi para Pembaca.