Swing trading salah satu Jenis Trading Forex

Swing trading salah satu Jenis Trading Forex, adalah strategi perdagangan spekulatif di pasar keuangan di mana aset yang dapat diperdagangkan ditahan selama satu hari atau lebih dalam upaya untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan harga atau ‘Swing’.

waktu pelaksanaan swing trading biasanya diadakan lebih lama dari posisi trading sehari, tetapi lebih pendek dari strategi investasi beli dan tahan yang dapat ditahan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Keuntungan dapat dicari dengan membeli aset atau short selling. Sinyal momentum (misalnya, tinggi/rendah 52 minggu) telah terbukti digunakan oleh analis keuangan dalam rekomendasi beli dan jual yang dapat diterapkan dalam Swing Trading.

Dan yang paling penting Swing trading sendiri kadangkala adalah salah satu bentuk perdagangan aktif yang paling populer, di mana para pedagang mencari peluang jangka menengah menggunakan berbagai bentuk analisis teknis.

Metode Swing Trading

Menggunakan seperangkat aturan objektif berbasis matematis untuk membeli dan menjual adalah metode umum bagi pedagang ayunan untuk menghilangkan subjektivitas, aspek emosional, dan analisis perdagangan ayunan padat karya. Aturan perdagangan dapat digunakan untuk membuat algoritma perdagangan atau “sistem perdagangan” menggunakan analisis teknis atau analisis fundamental untuk memberikan sinyal beli dan jual.

Pendekatan perdagangan berbasis aturan yang lebih sederhana termasuk strategi Alexander Elder, yang mengukur perilaku tren harga instrumen menggunakan tiga rata-rata pergerakan harga penutupan yang berbeda. Instrumen ini hanya diperdagangkan Long ketika ketiga rata-rata sejajar dalam arah ke atas, dan hanya diperdagangkan Pendek ketika ketiga rata-rata bergerak ke bawah.

Algoritme/sistem perdagangan dapat kehilangan potensi keuntungannya ketika mereka memperoleh cukup banyak pengikut untuk mengurangi efektivitasnya: “Sekarang ini adalah perlombaan senjata. Setiap orang membangun algoritme yang lebih canggih, dan semakin banyak persaingan, semakin kecil keuntungannya, ” mengamati Andrew Lo, Direktur Laboratorium Rekayasa Keuangan.

Baca Juga :  Trading Forex Dengan Broker FBS

Mengidentifikasi kapan harus masuk dan kapan harus keluar dari perdagangan adalah tantangan utama untuk semua strategi perdagangan ayunan. Namun, swing trader tidak membutuhkan waktu yang tepat—untuk membeli di bagian paling bawah dan menjual di bagian paling atas dari osilasi harga—untuk menghasilkan keuntungan.

Penghasilan kecil yang konsisten yang melibatkan aturan pengelolaan uang yang ketat dapat menambah pengembalian seiring waktu. Hal ini umumnya dipahami oleh siapa? bahwa model dan algoritme matematika tidak berfungsi untuk setiap instrumen atau situasi pasar.

Keuntungan dan Kerugian dari Swing Trading

Banyak pedagang ayunan menilai perdagangan berdasarkan risiko/imbalan. Dengan menganalisis grafik aset, mereka menentukan di mana mereka akan masuk, di mana mereka akan menempatkan stop loss, dan kemudian mengantisipasi di mana mereka bisa keluar dengan keuntungan.

Jika mereka mempertaruhkan $1 per saham pada pengaturan yang secara wajar dapat menghasilkan keuntungan $3, itu adalah rasio risiko/imbalan yang menguntungkan. Di sisi lain, mempertaruhkan $1 hanya untuk menghasilkan $0,75 tidak begitu menguntungkan.

Pedagang ayunan terutama menggunakan analisis teknis, karena sifat perdagangan jangka pendek. Yang mengatakan, analisis fundamental dapat digunakan untuk meningkatkan analisis. Misalnya, jika seorang swing trader melihat setup bullish dalam saham, mereka mungkin ingin memverifikasi bahwa fundamental aset terlihat menguntungkan atau membaik juga.

Pedagang ayunan akan sering mencari peluang di grafik harian dan mungkin menonton grafik 1 jam atau 15 menit untuk menemukan entri yang tepat, stop loss, dan tingkat take-profit. Terima Kasih Telah membaca Artikel bertema Keuangan mengenai Swing trading salah satu Jenis Trading Forex, semoga bermanfaat bagi para Pembaca.